Daily Journal

,,,cushion oh cushion (part 2 failed story)

Ini lanjutan postingan kemarin. Kayaknya kalau cewek seneng ya ngomongin makeup. Dua postingan lalu gw janjiin cerbung (hahaha cerbung, ini macam majalah jaman dulu) tapi males lanjutin. Mungkin karena itu mood atau postingan hormonal aja hehehe

Oke, jadi pas malam2 gw nonton postingan DIY Cushion itu, paginya gw bener2 terinspirasi untuk bikin cushion sendiri. Kebetulan ada BB cream yang rada resek di kulit gw jarang gw pakai jadi bisa gw jadiin percobaan. Btw kenapa BB creamnya resek? BB cream itu merk LT Pro, merk Indonesia yang gw baru tau itu punyanya LaTulip atau LaTulipe (spelling?). Di gw itu nimbulin komedo di hidung dan didagu TAPIIII kalau pakai primer sebelumnya, malahan nggak nimbulin komedo. Jadi reseknya adalah gw HARUS pakai primer sebelumnya, which is elemen yang nggak penting saat BB cream harusnya bisa dipakai sehari2 tanpa primer yang dipakai kalo mau pakai foundie liquid. Ini menurut gw aja lho yah, makeup kan cucok2an.

Akhir gw pakai BB tersebut dengan ide dicampur sama primernya. Dengan harapan bisa lah dipakai sehari2 dan nggak jadi komedo. Mubazir kan makeup udah dibeli…

Lalu disitulah terjadi kedodolan.

Pertama2(dalam hati gw sok2an tutorial masak gitu lho) gw clorotin semua primer ke wadahnya. Itu udah menimbulkan berantakan dan ciprat2. Bisa dilihat dari fotonya itu berantakan ke pinggir2. Isinya juga udah nggak begitu banyak tapi bisa menutupi semua dasar.

Trus gw tuangin primer kira2 sebanyak gw pakai primer untuk 5x.

Aduknya pake apa ya? Pengennya pakai spatula kecil tapi nggak punya di Jakarta. Jadilah pake cottonbud. Dan ternyata muncullah kesalahan kedua:

Primernya nempel menggumpal semua di cottonbud! Jadi nggak menyatu dengan BB creamnya. dalam hati: ECAPEDEH!

Lalu apakah gw berhenti sampe situ aja? Tidak boleh! Mengingat case cushion ini gw beli di Tokopedia sampai pakai JNE YAKIN ESOK SAMPAI, gw nggak boleh menyerah.

ADUK TEROOOOOOS!

Yang tadi menggumpal di sekitar cottonbudnya udah gw singkirin dan campur lagi dengan bantuan cottonbud lain. Jadi lalu gw aduk2nya pakai 2 cottonbud DAN AKHIRNYA TERCAMPUR SEMUA JURAGAAAAAN.

#terektektek #dungces.

Puas? Gw sempet puas aja. Tapi koq kalau lihat di Youtube campuran orang2 banyak banget ya? Lalu gw bongkar tas mekap gw, dari Sing pas ke sini gw cuma bawa sedikit aja di travel bag gitu.

Ada sunblock, dan gw nggak memutuskan untuk campur dengan sunblock. Gw lebih suka sunblock itu oles aja sesuai kebutuhan. Kalo pergi malem ngapain pakai sunblock atau SPF kan?

Akhirnya ketemu……. Avene. Thermal. Spring. Water.

Sroooooot gw semprotin dikit. Aduk.

KAGAK NYAMPUR LAGI MALIIIIIH.

Bangcad.

Tapi berbekal keberhasilan beberapa menit lalu, gw pantang menyerah. Tetap aduk. Lama2 airnya hilang dan kerasa mulai kecampur. Tapi itu gw rasa sih karena airnya meresap ke cottonbud soalnya makin lama cottonbudnya kok jadi LOYO???

Gw test di wajah gw and it turned out amazinggg… Pada dasarnya warnanya memang  bagus dan gw nggak campur2 apapun. So… sudah lah, langsung aja the moment of truth.. TAK USAHLAH KAU CAMPUR APA2 LAGI DEEDEE!

Masukin spongenya pelan-pelan….. Mulai dari satu sisi saja.

Kemudian sisi yang lain.

LHA LUBER LEWAT SAMPING.

KEPENUHAN TERNYATA!!!!!!

#omteloletom

Yowes, makin luber ke samping2. Dielap pake tissue. Itung-itung gw udah abisin 5 lembar tissue sampai proses tadi buat lap’in yang luber. Pas spongenya masuk semua, yang luber pun ada yang gw tempel ke atas sponge pakai cottonbud sih. Lalu kan gw pencet2 gitu supaya meresap ke sponge. Eh tetep aja ada yang lubertas memetus.

DRAMA TIDAK BERAKHIR DI SITU.

Case ini gw beli dari Tokopedia, tapi kayaknya mbak’e pun dapetin dari Toko Korea. Soalnya packagingnya ya packaging bahasa Korea. Pas gw google, atau liat di youtube pun banyak DIY yang pakai case bertuliskan It’s My Cusion. Case ini lengkap termasuk puffnya. Kalau gw rasa sih puffnya jauh lah dari Laneige, Maybelline (kedua ini mirip) atau Loreal Lumi yg pernah gw coba.

Tapi gw nggak ngerasa aja bakal sejauh itu.

Gw dab-dab dulu puffnya sampe berkali-kali, kok ndak nempel banyak ya? Lalu saat gw oles ke wajah… oh ternyata ada. Terlihat bagian wajah gw yang abis di-dab itu tercover BB creamnya.

LT Pro ini teksturnya khas banget, matte gitu. Jadi lumayan lah punya DIY BB cushion yang matte.

Cara mengaplikasikan BB cushion itu ada yang didab-dab secara brutal kayak elo nabok2 wajah lo berkali2. Ada yang digoyang2 puffnya di wajah sambil sedikit digeser. Gw tipe yang kedua.

Goyang2 geser… NGEEEEEEK!

Ada bunyi ngilu macem “ngik-ngik-ngik” gitu WEEEEEEEEEEEEEEEEKKK #bergidik

Tapi melihat ini adalah hasil kerja keras gw terus mengaplikasikan sambil beberapa kali terdengar bunyi “ngik-ngik-ngik”. Tuhan ini puff apa sih gatot gini?

Satu hal lagi yang bikin parah adalah gw mencuci sponge dan puffnya sehari sebelumnya dengan shampoo yang tersedia di rumah Jakarta, yaitu shampoo clearnya suami gw yang baunya hoek.

Jadi sekarang BB cushion gw ya bauk shampoo yang gw nggak suka itu.

HIKS!

Ini masih hari ketigaan dan kebetulan selama di Jakarta gw jalan2 pakai itu terus #ItuNamanyaBaruKomitmen. So far nggak ada keluhan sih (puffnya tapi gw ganti hahahaha iyalah!) dan hasilnya bener2 matte sesuai dengan BB cream itu? Komedo? Ada dikit, nggak sebanyak dulu pas pakai tanpa primer. Sayangnya per hari ini gw udah merasa spongenya harus udah dibalik nih karena mulai kering or mulai nggak keangkat di puffnya. Uffff… Kok ini gatot banget ya? yang punya pasangan atau mantan namanya gatot jangan tersinggung ya.

Jadi DIY ini memang bener cocok dan bagus kalau kita mau ngeracik warna sendiri atau bikin cushion yang sesuai selera, misalnya yang matte. Seperti kita tau kan kebanyakan cushion itu dewy dan nggak semua orang suka dewy. Punya gw ini sungguhan matte. Sepertinya sih nyampur ya primernya yang matte juga.

img_5132

Jadi LESSON LEARNED-nya untuk yang mau bikin DIY cushion adalah:

  • Gw rasa cushion itu naturally memang harus cair ya. Jadi bahan dasarnya harus pilih foundie, BB, or CC yang cair juga. CMIIW. Dan jangan campurin water kalau nggak pengen ada drama in the process. But since Avene ini good-good aja, so far nggak menyebabkan bau atau apapun. Mungkin kalau disemprotnya air keran jadi jamuran.
  • Cuci cushion case itu penting sebelum memulai. Tapi gunakan pembersih yang kita suka wanginya sama wanginya jangan berantem kalau bahan2 kita ada perfumenya. In my case, tiap hari gw sniffing bau Clear itu totally nggak banget.
  • Jangan bikin terlalu banyak dan terlalu dikit. In my case, sebelumnya bahannya itu sampai lebih dari 1/2 wadah cushionnya dan akhirnya mbleber2. Mungkin 1/2 atau 1/2 ke bawah would be perfect tapi jangan sampai terlalu dikit juga karena nanti lebih banyak yang ‘hilang’ meresap di sponge tapi nggak bisa transfer ke puff.
  • Gw nggak tau gimana cara bersihin yang bleber ke celah2 wadah. Pakai ini salah, itu salah, mestinya memang minta dikucurin air. If you think the edges should be kept clean, neat, and tidy, gw rekomen sih bikinnya di wadah lain, lalu baru pindahin di casenya. Sekalian aja cushion dibejek2 dulu di wadah lainnya dan dipindahin dalam keadaan sudah basah. It might prevent mbleber2 ya.
  • In the terms of THE PUFF. I would recommend untuk pakai puff lama, atau cari puff lain, tapi gw nggak tau ada yang sell proper puffnya terpisah atau nggak ya.

All in all ini proses yang butuh banyak latihan. Gw pun akan mencoba lagi kalau nanti yang ini abis, tapi considering puffnya yang aneh itu gw nggak akan beli wadahnya lagi sih. Reuse aja case yang gw punya dari brand lain. Untungnya puff yang masih bagus memang nggak pernah gw buang, jadi ada spare beberapa di rumah sana.

Mau coba? Search beberapa referensi dari youtube dan di situ banyak kok ornag Indonesia yang buat. Tapi jangan lupain lesson learned gw yah, soalnya di situ adalah cerita2 orang yang berhasil semua 😀

sign

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s