Daily Journal

,,,cushion oh cushion

2

Ini loh yang namanyah cushion. Kurang gede ya gambarnya?

2

NIH!!!!!

 

Sebenarnya bukan barang baru juga dipermekapan, tapi akhir2 ini cushion itu bikin gw sebel-sebel-cinta gitu. Alasannya mah cuma satu pastinya: karena mihil bok!

Perkenalan gw dengan cushion ini udah dua tahunan lah kira2… waktu itu gw lagi nungguin suami gw interview di Orchard. Karena anak2 lagi pada di daycare semua, gw me-time keluar-masuk Sephora, Tangs, etc, di Orchard itu. Pas gw ke toilet gw liat ibuk2 lagi touch up pakai bedak tapi aneh, ada tutupnya 2 gitu dan kayaknya bukan compact powder. Nah pas lagi di Sephora atau dimana ya, gw liat BB or CC Cushion Laneige dan langsung “Ooooh itu yang gw liat barusan”. Kepo dong, gw tanya2 ke SPG Beauty Advisornya mengenai product ini. Seketika langsung gw coba aja di wajah (untuk complexion gw selalu PD untuk coba langsung di wajah) dan hasilnya dewy-dewy gitu.

Otak gw kan pendek dan hati gw kan boros banget ya. Tau gak, yang ada di kepala gw saat itu cuma ini: Wah ini bagus kayaknya kalau gw pakai untuk basenya cream blush on gw.

Jadi sodara-sodara, jauh sebelumnya gw itu beli blush on Etude yang cream, tapi gw selalu gagal pakai blush on itu karna base gw selalu matte (entah compact powder, foundation, gw selalu pakai yang matte. Somehow nggak nyambung aja sama cream blush yang shiny dan dewy).

Okelah, pulang2 gw nenteng2 BB Cushion baru.

Sampai sekarang gw jadi keterusan beli Cushion (dan udah beberapa kali nyoba2 brand lain). Dan gw juga keterusan dandan dewy2.

Padahal dandan dewy2 juga nggak terlalu cocok sih. Di sini itu kan seringnya humid ya, dan udah gitu gedung2 banyak full AC yang bikin kulit kaget dari humid dan panas masuk ke AC. Tapi so far gw pakai BB cushion atau foundation cushion sih nggak sampai meleleh2 gitu… Jadi mungkin karena nggak ada keluhan dengan penampilannya jadi gw keterusan aja pakai cushion. Errrrrm yang sebenernya bikin seneng sih adalah pas dab-dab-dab cushionnya ke wajah. Rasanya kok nemuin cara-baru-buat-dandan.

Sampai suatu hari gw ngeh bahwa kesenangan gw dengan cushion adalah bukan dari hasil atau finishnya tapi karena experience dandan yang beda.

Saat ini gw udah konsisten terus pakai Laneige lagi. Kira2 udah 3x refill terakhir. Tapi berhubung sekarang sering pulang-pergi Jakarta dan kadang pengen tampil banget kalo lagi di Jakarta, gw sempet beli cushion yang YSL pas baru dikeluarin. Beda sama Laneige, itu Foundation Cushion, cuma anehnya finishnya nggak terlalu foundie-like yang tebel gitu. Sekarang postingan ini terinspirasi dari YSL gw yang udah mau abis.

Iya, YSL-nya udah mau abis dan errrrrrrrrrrgh MASA SEH GW HARUS BELI LAGI ITU KAN MAHAL GILAK!

Rasanya gw mau marah2 aja karena nggak sanggup beli cushion YSL lagi. Then gw mikir… ngapain gw sampe punya cushion 2 kalau dulu aja gw cuma selalu punya 1 liquid foundation? Lalu gw overthink lagi… najis berapa duit ya gw abis cuma buat refill cushion dan coba2 merk ini-itu?

FYI, kesenangan gw dandan dengan foundation (dan bukan compact powder) awalnya hanya bermula dari foundation Make Over yang harganya berapa puluh ribu lah… Lalu suatu hari gw coba yang Makeup Studio sampai akhirnya kesengsem begitu lama dengan foundienya MUFE. Foundie MUFE ini akhirnya replaceable dengan cushion, ketergantungan gw sama foundie jadi berkurang saat ketemu cushion.

Tapi nek cushion mihil bingiddd… 😦

Sebagai ibu rumah tangga yang kerjaannya freelance kan gw mesti wise ya ngeluarin duit. Lalu wajar nggak duit keluar buat beli refill cushion? Kok gw kayaknya sinting ya? *periksa jidat*

Tapi daripada gw galaw2 gini mending gw share sedikit ya pengalaman gw pakai cushion. Gw perhatiin di Jakarta cushion juga lagi hits, siapa tau ada yang terdoktrin dan kemudian kita bisa bokek bareng2 hehehe…

TIPS memakai cushion (foundation, BB, CC, dll).

Ketebalan AKA Coverage

Cushion ini sebenernya nggak tebel2 banget kayak foundation walopun yang foundation cushionnya. Tapi ada trik untuk memakai cushion kalau kita mau menutupi bercak2 bekas jerawat gitu… Banyak yang pakai cushion sampai 2-3 kali lapis. Nah, kalau kata gw, jangan pakai berlapis2, tapi double atau triplekan proses tapping ke cushionnya.

Satu kali tap ke cushion untuk coverage tipis. Dua kali tap untuk coverage sedang. Dan tiga kali tap untuk extra coverage. Setiap kali kita tap puff ke cushion itu produknya akan berpindah ke puff, dan produk yang di puff itu yang kita tap-tap ke wajah. Hasilnya akan beda dari pada kita selesaikan 1 ronde trus tiban lagi dengan ronde ke dua.

Most cushion ini kan akan watery saat ditap ke wajah. Dan kalau kita selesaikan 1 ronde, waternya itu sudah menguap, lalu kita tiban lagi. Hasilnya itu biasanya jadi pecah2 di sekitar garis senyum atau lipatan2 lain.

Don’t Cover Your Eyelid

Kebiasaan gw pakai foundation adalah gw mengusapkan foundation ke kelopak mata gw soalnya kelopak mata gw memang lebih hitam. Saat gw melakukan hal yang sama dengan cushion, nggak lama kemudian akan tampak garis di lipatan kelopak mata gw. Mungkin karena kandungan airnya lebih banyak di cushion, jadinya pas bagian situ lama keringnya dan kita keburu merem-melek.

Tiban Bedak = Tidak Perlu

Temen2 gw sih pada nggak tahan sama lengket2nya. tapi kalau kata gw itu cuma perkara mereka nggak sabaran aja. Dalam 30 menit cushion itu akan meresap dan warnanya ngeset beneran. Menurut gw, hasil cushion memang ditakdirkan untuk dewy, jadi buat apa kita beli barang yang hasilnya udah jelas2 dewy tapi ternyata kita pengennya matte?

Oh iya ya lupa… Mungkin pada pengen experience dab-dabnya aja hihihi

Posisi Penyimpanan Terbalik

kelemahan cushion adalah susah keliatan kalau mau habis, jadi gw pun beberapa kali nyetok supaya kalau pas habis gw ada cadangan. Sayangnya kadang yang pas udah kita kira habis, ternyata masih tersimpan banyak di bawahnya.

Nah gw mengakalinya dengan cara selalu nyimpen cushion dalam posisi terbalik (tutup di bawah). Dengan begitu pada saat cushion mau habis dia akan lebih memberikan warning dan pada saat sudah habis ya habis beneran, nggak ada sisa di bawah. Membalik cushion yang udah mulai kering juga bisa tetapi abis itu tetap taro di posisi terbalik aja.

Mengubah cara dandan

Cushion yang awalnya dewy2 dan rada sticky ini emang bikin kita susah ngeblend blush on sih… itu juga minusnya. Gw nggak terlalu sering blush onan tapi ini kejadian pas gw mau ke kondangan dan pakai cushion YSL gw. Berantakan banget blush on gw karena nggak bisa ngeblend blush on powder (kalau blush on cream bisa dengan jari). Jadi kalau kita pengen pakai blush on powder/compact sesudahnya kita harus belajar pakai blush on dengan cara didab-dab juga kuasnya. Ini mengubah cara dandan banget kalo menurut gw…

Case Polos

Dulu pas awal2 gw liat Laneige itu, yang ada dipikiran gw: Nanti kalau udah habis case segede gini dibuang2 semua? Jangan2 ini barang cuma mahal di casenya?

Tapi ternyata Mbaknya ngasih tau kalau nanti habis tinggal beli refillnya. Taiknya kan pas gw mau beli refillnya dia ngeluarin case yang lucu2 tuh… Apalagi Lancome yang pas di Jakarta duh gw tergoda banget sama casenya. Saran gw, kalau kita orangnya mudah tergoda belilah case yang polos saat pembelian pertama. Jadi nggak akan mudah bosen dan tergoda dengan keluaran lain.

Kalau misalnya kita beli case yang beruangnya LINE itu, gw jamin kita akan malu bawa cushionnya saat kita kekondangan. Malu buat touch up karena kok ke kondangan bawa ‘mainan’ gini. Case Laneige ini cukup elegan menurut gw, walopun kalo secara warna gw lebih suka casenya The Body Shop yang monochrome.

Nah sekian postingan hari ini. Gw mau buka2 YouTube dulu tentang gimana caranya DIY foundation cushion. Hiks hiks!

sign

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s