Daily Journal

,,,tato-an

Gw punya tato di tempat yang agak menggoda. Bukan di tempat yang seksual kok, tapi lokasinya yang kadang terlihat dan nggak bisa bikin laki2 merhatiin terus karena penasaran itu tato apa korengan.

Tatonya gw bikin udah lama sih, sebelum nikah yang berarti sebelum gw mualaf juga *ketahuan dari designnya yang nggak bagus2 amat* terus sempet gw retouch sekitar setengah tahun sebelum gw nikah dengan add beberapa warna supaya lebih girly dari pada kalo monochrome doang.

Bikin tato itu beneran nagih. Dan karna gw nggak bisa bikin tato lagi, ada kalanya gw berharap pengen ngehapusin yang udah ada aja supaya nggak ‘minta2’ mulu. Tapi katanya kalau ngehapus tato itu menimbulkan rasa sakit mending nggak usah, yang penting jangan dipamerin dan jangan nambah lagi. So i’ll follow that rule. Ade juga udah ngelarang2 pakai baju minim2 kalau keluar rumah jadi basically tato hampir nggak pernah keliatan lagi deh.

Masalahnya adalah ketika anak gw udah mulai besar dan menyadari keberadaan gambar di tubuh ibunya tersebut. Butuh pendekatan, cara, dan waktu untuk menjelaskan bahwa hal ini salah. Pernah pas lagi iseng2 gambar robot2 gundam sama bapake, Kevin nyeletuk “I wanna draw a robot on my arm.” – padahal tato gw tidak di tangan  tapi dia tau kalau kulit bisa juga jadi kertas wherever it is.

Atau ada juga saat Kevin nanya2 itu gambar apa, bagaimana itu digambar atau ada dari lahir.

Inget gak waktu kecil kita juga suka mainan waterbased tattoo? Gw termasuk orang yang paaaaaling jarang pakai waterbased tattoo padahal setiap hari gw dapet tattoo dari Jagoan Neon. Tattoonya selalu gw kasi ke temen2 gw. Gw nggak suka tattoo. Gw tau itu mainan dan gw tau dari temen gw yang muslim kalau tattoo permanen itu diharamkan. Nggak pernah terbayang ketiga gw kecil, bahwa suatu saat gw akan memiliki tattoo permanent.

Sebelum gw memutuskan punya tatoo -dan sampai sekarang- gw berpendapat bahwa tattoo itu personal. Dan hanya cantik jika bentuknya kecil dan bukan nge-block disebagian besar kulit tangan gitu. Kayak Adam Lavine dan Cassadee Pope (The Voice US), buat gw nggak bagus tuh, malah kotor dan jorok. Tapi tato kayak punya Lea Michele, menurut gw bagus.

Saat anak2 gw besar nanti, gw sih berharap aja iman mereka juga bagus supaya nggak ditato. Tapi kalau ditato, ya gw bisa apa? Apa lagi kalo bikin tanpa izin gw kan (kayak gw dulu).Cuman gw berharap jangan gede2 lah tatonya biar nggak jorok dan nggak kotor.

Tato itu selalu personal. Punya tato itu, nggak bisa dipungkiri, fun banget.

🙂

8 thoughts on “,,,tato-an

  1. Punya tatoo ini sama ama ngerokok nggak sih, Dee? Maksudku, orangtua yg punya tatto trus anaknya ijin bikin tattoo (mungkin) bakal sama blingsatannya dgn orangtua perokok yg anaknya ijin mau ngerokok. 😀
    Btw, pengen liat dong tatoomuuuu…! #kepo 😀

    1. Bisa jadi… IMHO tato dan rokok kan hal yang -secara budaya- kita sama2 tau ‘nggak bener2 amat’ ya (kalau gak mau dibilang salah), ketika anak mau ngerokok atau mau tato, pasti kita blingsatan hahaha…
      Kalau mau liat tato, tebak dulu: dibagian tubuh mana yang kalo ada tato bisa dikira koreng? :)))

      1. sedikit di atas cleavage mbak -_____-”
        jadi gimana lah nge-share fotonya tanpa gak memotret sebagian cleavage

  2. Setujuuu, kl gede2 malah jd ilfil yah, kl kecil2 malah bikin penasaran dan pgn nambah2 lg. Aku sih blm pny tatoo, pgn bikin tapi takut nagih 😣

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s