Daily Journal

,,,Tentang running

Siapa yang lagi kena virus running? Gw barusan ngakak sendirian baca postingan ini tentang tips2 running gara2 cara nulisnya yang kocak. Thus gw feeling inspired untuk nulisin kelanjutannya.

Sebenernya gw nggak suka running sih… soalnya olah raganya rusuh *menurut gw* Gw lebih cocok sama yang kalem2 bangsanya yoga dan golf karena pribadi gw sendiri udah rusuh nggak karuan. Tapi sayangnya gw punya suami yang demen sama olah raga running dan dia selalu usaha ngeracunin gw running. Berbagai alasan gw kemukakan supaya nggak usah running, eh dia tetep beliin gw running shoes and apparel. Jadinya terkadang gw ikutan running deh.

Eh by the way… duly may gak mau gw running sih. Gw termasuk yang runningnya kenceng… soalnya mesti ngejar MRT terus haha… *intermezzoh dulu ya buibu…*

Kalau temen gw itu udah ngebahas bagaimana jadi pelari keceh buat para beginner runners, gw mungkin akan lebih ngebahas tips n tricks dalam ber-larinya (atau dalam pelarian? Kamu mau yang manah hah?)… Dan mohon maaf kalo tips n tricks gw agak keibu-ibuan ya… *elus rahim*

1. Sebelum berlari: Jangan lupa CELANA!

Ini agak kelupaan dimensyen sama temen gw itu. Dia udah ngebahas gimana pentingnya sepatu dan jersey (blouse lari/OR) tapi lupa ngebahas soal celana. Awal2 gw lari, gw pake hot pants… mau tau apa yang gw rasakan saat itu? Gw khawatir dan risih takut orang2 di belakang gw merhatiin selulit2 di paha gw πŸ˜€ Pas lari itu rasanya lemak2 di pantat & paha pada goyang2 ups and downs gitu kan? Walhasil, nggak perlu tunggu sampe sekilo gw udah balik lagi ke rumah karena ngga pede.

Hari lari berikutnya gw sama Aidil (pertama kali sendirian doang tuh). Aidil saranin pake celana yang agak panjang, sayangnya, yang gw punya berbahan denim. Karena gw belum paham efeknya lari pake celana denim gw cuek aja lari… lari… lari… sampe daerah selangkangannya pedek kakaaaaaak…!

So… mesti juga sih punya celana yang appropriate untuk running. Bahan paling pewe adalah bahan seperti bicycle pants kita waktu SMP (waktu SMA sih nggak pake bicycle pants), secara gw udah nggak boleh nge-hot pants lagi sama misua. Running shorts yang Nike punya recommended kok… hmm… cuma apa efeknya pake celana sependek itu kalo di Jakarta ya? Di sini sih normal banget dan nggak ada yang suwit-suwittin…

2. Latihan berlari: Peningkatan distance dilakukan secara bertahap

Mau tau berapa jarak lari pertama gw (yang gw balik gara2 soal celana itu nggak termasuk ya…). Jawabannya, cuma 600 meter gw udah KO. Gw nggak sadar apa kesalahan gw, sampai sekarang gw udah bisa lari lumayan jauh, gw baru tau bahwa saat itu gw langsung sprint. Jadinya aja kan ngosh2an dan langsung gliyengan!

Selain pemanasan, saat start lari ada baiknya kita mulai dari jalan, kemudian jalan cepat (light jog), jogging, baru akhirnya ngebuuuut… kemudian kita turunkan lagi pace (kecepatannya), walk, light jog, jog, dan seterusnya. Jadi kayak ada patternnya untuk santai dan ambil nafas, lalu lari lagi. Gw nggak tau sih apa ada teorinya tapi yang jelas kalo kita ngotot lari terus ya mustahil, pasti ada sedikit2 jalannya.

Selain itu, gw pernah baca, bahwa untuk beginner runners, ada baiknya nggak nge-geber langsung 5 km dalam waktu sebulan sampai tiga bulan di awal ‘pe-lari-an’-nya. Mungkin bulan2 pertama cukup lari 1-2 km setiap kali training, setelah itu gradually meningkat, sampai akhirnya 5 km. Dari 5 km ke 10 km juga peningkatannya gradually.

Efeknya apa kalo langsung nge-geber? Pastinya injury/cedera. Badan kita nggak didesain untuk siap di-kaget2-in, even kita udah well-trained di olah raga lain (seperti renang). Gw kagum sama temen gw, seorang ibu 2 anak di Jakarta yang baru 2 bulan lari udah ikut race 5 km. Sekarang kondisinya cedera kaki parah (plantar fasciitis) sampai harus difisioterapi… padahal rencananya mau ikut race We Run Nike Bajak Jakarta itu.

3. Mulai berlomba: Tau pace kita berapa, dan berdiri dimana

Tahun ini, beberapa kali suami gw ikut race di Jakarta dan keluhannya selalu sama: banyak runners nggak serius yang menghalangi jalan. Suami gw rajin nge-record aktivitas larinya di NikeRun Plus, menurut apps itu, pace suami gw 5.5, jadi emang lumayan cepet lah larinya. Sayangnya selalu terhalang dengan runners yang larinya main2, foto2, atau cekikikan (mostly cewek2 yang kayak gitu).

Dengan pace 5.5 itu, suami gw juga maunya berdiri dekat garis start, tapi ternyata area situ udah banyak ditempatin sama runners yang ujung2nya start dengan kemayu dan slow motion. Trus banyak juga yang jalan di sisi kanan, padahal Aidil udah ‘ngelakson’ “On your right! On your right!” tapi nggak ada yang ngerti untuk minggir ke kiri… hehe…

Mungkin kita para ibu2 lebih realistis kalau ikut race. Kita berdiri di belakang sanaaaa jauuuuuh… Ya iya sih pace gw juga 9.7-an hakhak! Itu kalo race 5K aja gw nyampe finish bisa 50 menit sendiri. Pas liat resultnya pasti cari nama gw dari bawah πŸ˜€

Di sini sih Aidil nggak pernah mengeluhkan hal yang sama ya… Jadi ya mungkin awarenessnya aja buat temen2 yang di Jakarta (harus lebih ditingkatkan ya adek-adeeek…)

4. Sampai finish line: Smiiile!

Jujur nih… gw baru dua kali ikut race dan itu semata-mata buat nyeneningin suami gw yang udah beliin gw running shoes! Begitu fotonya diupload ke website, muka gw kayak ikan hiu abis nabrak baling-baling kapal selam.

Mungkin strategi gw salah. Jadi gw selalu santai di awal, lalu mulai serius lari setelah km ketiga. Hasilnya gitu deh di finish line πŸ˜€ Jadi sarannya, mungkin kita bisa lari lebih cepat di awal, sedang di tengah, lalu pas menuju finish line rada santai gitu dan senyum2 cantik. Ya kalau aslinya kita jelek, jangan makin jelek lagi lah di foto. Kan sayang udah ikut race tapi nggak mau upload foto karena mukanya jelek.

5. Memaintan mood

Gw nggak tau nih, running itu hanya sekedar trend, fever, atau sudah budaya. Di sini, lari memang terlihat sudah membudaya, tapi sejujurnya, ini masih tahap fever yang suatu saat bisa aja turun karena fevernya udah pada selesai satu per satu (bedanya dengan trend, kalau trend itu akan tereplace dengan trend baru – kalau fever, saat fevernya hilang bisa saja nggak ada pengganti yang lain). Sejak gw pindah ke sini tahun 2009, lari2an emang udah banyak, tapi eventnya menjamur memang baru2 ini aja.

Di Jakarta, gw nggak tau deh gimana kondisinya, yang jelas agak sulit kalau di bandingkan dengan di sini (karena di sini kan ngga vehicle oriented jadi setiap hari pedestrian itu memang berseliweran). Cuman yang penting, adalah memaintain mood dan komitmen kita sendiri terhadap lari atau pun olah raga lainnya.

Gw nggak komit dengan lari, tapi gw komit dengan yoga. Buat olah raga kan kadang kita udah invest cukup banyak (seperti di sepatu dan apparel lainnya). Jangan sampai ujung-ujungnya cuma masuk box/lemari lagi. Kita mulai dari atur jadwal yang realistis antara ngurus anak, kerja, dan olah raga; lalu kita jalanin hidup kita rutin dan lebih terjadwal dengan kegiatan2 utama tersebut. Lama-lama kan jadi biasa dan jadi habit buat kita.

Kalau kita olah raga masih kadang-kadang, pasti ujung2nya hilang juga moodnya. Tiba-tiba udah tiga minggu nggak nyentuh sepatu olah raga dan badan udah kaku2 lagi.

Gw rutin yoga sejak berhenti kerja (kadang diselingi lari demi menghormati suami), dan tidak pernah gw tinggalkan meskipun gw hamil Ami. Jadi pas hamil, gw ambil yoga untuk kehamilan, abis melahirkan gw ambil post-natal yoga.

Nah untuk lari, tetangga gw mengganti lari dengan light walking saat hamil. Jadi dia tetap keluar rumah dengan rute yang sama, tapi dia jalan bukan lari #yakalelare! Abis melahirkan, dia mulai jogging dan di saat nifas selesai dan jahitan (btw di c-sect) udah oke, dia lari lagi. Jadi pas dia lari lagi nggak mulai dari nol.

Jadi bertahan lari itu bukan tergantung dengan trend, tapi tergantung dari diri sendiri.

6. Ikut race: Penting atau nggak?

Tetangga gw ini bilang, ikut race itu penting. Gw setuju kalau race itu jadi ajang pembuktian kepada diri sendiri apakah kita mampu apa nggak. Maksudnya gini, saat latihan, kita pasti punya persepsi bahwa “Ah, gw larinya lelet”; “Ah gw udah bisa nih ikut race 5K”; “Kayaknya gw nggak bakal bisa deh ikut race, pressurenya terlalu besar!” Nah! Saat race itu lah kita membuktikan apakah bubble thoughts kita itu benar apa nggak.

Lagian pas race kan bisa ketemu orang banyak, dapat medal dan goodies, pasti serulah! Sekarang juga udah ada komunitas running ibuk-ibuk #MamaRunners, jadi don’t worry untuk bergabung dan bersosialisasi *ngomong sama diri sendiri*

7. Running apparels: Seberapa penting kah?

Buat gw… nggak. Gw selalu bilang ke Aidil yang penting jangan lupa bawa henpon hahahah! Bohong deng! Ya penting dong, tapi nggak semuanya. Gw setuju kalau road ID itu perlu. Gw juga bikinin Aidil road ID yang ada nomor KTP-nya lah, soalnya di sini nomor macam e-KTP gitu udah ngerecord semua data kita, sama allergic nya Aidil (soalnya dia punya allergic terhadap obat tertentu). Injury preventio tentunya agak penting. Nah yang nggak penting kalo kata gw sih botol minum yang di pinggang gitu loh. Gw 2x race pake kayak gituan, padahal jelas-jelas ada water stationnya, cuman parno aja kalo kehausan, padahal nggak akan kehausan sampe kering (kecuali kalo lo lari mangap terus). Selain itu kalo isinya tinggal setengah, itu rasanya kuclak-kucluk-kuclak-kucluk.

Saat gw lari-lari biasapun gw lebih milih beli air minum sedolaran, abis itu kalo sisa, gw pake buat siram taneman di jalan dan botolnya langsung gw buang.. haha…

Well, itu preferensi sih. Selama buat injury prevention/treat gw oke-oke aja, sisanya mah ngerepotin menurut gw.

8: Post-run: Cooling down…

Ini yang sering orang-orang lupa. Gw terbiasa yoga, jadi selalu pendinginan. Suami gw nyaris nggak pernah pendinginan abis lari. Langsung masuk rumah, ambil air minum, minum, trus ngabruk di ruang tengah kipasan. Akhirnya dia keraaaaam terus.

Apalagi nih buat gw yang ibu-ibu, kalo nggak cooling down, abis itu pasti jompo. Setelah cooling down, baru minum, makan, dan duduk/tiduran.

Ya sudah, kira-kira gitu deh tips n tricks dari gw, ngelanjutin punyanya temen gw πŸ˜€

Siapa ibuk2 apa temen2 yang suka lari? Silahkah sharing…. Kapan2 gw sharing tentang yoga yaaa…

4 thoughts on “,,,Tentang running

  1. Udah nyaris setahun beli sepatu lari (oh yeah, merk nike dong, hahaha! ) dan belum konsisten lari sama sekali. Huhu, memalukan!
    Btw, aku nunggu postingan yoganyaaaaa…! πŸ™‚

    1. Malunya sama sepatu mbak? πŸ˜€
      Ayo kita olah raga, semoga kita panjang umur buat anak2 dan cucu2 kita. Kalau nggak cocok lari, kita bisa coba olah raga lain yang lebih cocok dengan kita πŸ˜‰

  2. Selama ini jadi silent reader dan gak tahan buat gak komen di postingan ini. Salam kenal mba Andra, aku Achie πŸ™‚

    Aku mulai lari2an lagi dari pertengahan tahun ini setelah vakum dari 2010 gara2 patah hati πŸ˜† tapi ya gituuu sekarang masih belom rutin dan kecepatan lari tergantung sama doggie-ku krn aku lari subuh2 pasti bawa dia. Kadang2 lagi enak lari eh dia berhenti mau pipis atau poop. Zzzzzzz..

    ayo bahas yoga mba! πŸ˜€

  3. Gue lari on off terus dee, after lahiran sempet rajin lari berharap lemak luntur tapi pas dah turun bbrp kg yowes males lagi. Sebenernya lari tuh gak gue banget pertama karena takit ama aniing . Iyaaa dikomplek rumah anjing bersliweran and galak2.

    Pengen banget bisa yoga tapi mengingat tempat terdekat jadwalnya gak cucok dan juga mau ke tempat yang oke eehhh jalanan menuju kesananya pake macet aje. Nyeraahhh kakaaaaaa. Eh pernah nyobain bikram.. Sok2an gitu panasss gilakk gak kuaatttt T_T’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s