Birth Story · Ellie

,,,ellie’s birth

Per tanggal 20 Juli 2010, saya udah seminggu ngalamin fake labor. Bentuknya kontraksi kecil2an begitu, tapi konstan. Karena saya udah merasa lebih pintar daripada saat saya melahirkan Kevin, akhirnya kita hari ketujuh itu kita ke dokter sebelum suami saya berangkat kerja.

Setelah nitipin Kevin ke Mom-Mom (mertua), saya dan Aidil berangkat. Baju2 dan perlengkapan lainnya kebutuhan saya dan Ellie di RS nanti udah disiapin dalam 1 koper, car seat Ellie juga udah rapi di mobil. Jadi tinggal berangkat deh 🙂

Dua puluh menit kemudian kita udah sampe di RS. Parkir di basement, dan naik lift ke lantai 4. Pas sampai di lift, tangan saya yang berada di bawah perut saya tiba2 ngerasain ada krucuk2 angin. Belum sempet mikir itu apaan, tiba” my water’s broke. Byaaaaar… Mengalir deras… Suami saya yang lagi nggak sengaja ngeliat ke situ malah nanya “Baby, did you just pee your pants?”

Tiba2 saya panik, takut kepikiran kalau air ketuban saya habis, jalan lahir kering, jangan2 nanti harus dioperasi! Liftnya baru di lantai 3 dan saya udah pencet2 tombol open. Sampai di lantai 4, Aidil langsung bilang ke resepsionistnya “My wife’s having baby, it’s an emergency!

Kev diinduksi ketika dia lahir. Labor Kevin waktu itu sangat painful, apalagi tanpa Aidil di samping saya karena dia shalat Jum’at, dan saya nggak mau ganggu dia. Tapi labor Ellie hanya memakan waktu 30 menit sejak ketuban saya pecah. Not to mention, rasa sakitnya sama aja dengan waktu labor Kevin, tapi lebih cepat, dan lebih nyaman karena Aidil ada di sana.

Ketika saya diperiksa pertama, saya udah bukaan 3. How fast… Saya bahkan nggak sempat mempersiapkan mental untuk melihat Ellie. Sambil duduk di atas birthing ball, saya pegang tangan Aidil dan mengatur nafas saya… saya mennyoba untuk fokus mempersiapkan diri to bring this child into the world. Cuman terkadang perasaan nggak bisa dibohongin, apalagi ditambah ngeliat Aidil yang begitu nervous, karena ini pertama kalinya dia akan ngelihat kelahiran putrinya.

Suster dateng untuk meriksa lagi, dan kali ini udah langsung bukaan kedelapan. I guess Ellie really wanted to see her parents earlier 🙂 Susternya bilang bukaan yang cepat banget memang terkadang nggak controllable, sakitnya luar biasa, tapi kabar baiknya proses kelahiran pun jadi lebih cepat. Trus dibantu dengan suster yang lain, Aidil rubbing punggung, pinggul, dan paha biar saya merasa lebih nyaman. Setelah di birthing ball itu gagal, saya coba di atas lantai. Untuk 5 menit peratama, comfortable enuff… selanjutnya saya kesemutan hehehe…. Akhirnya balik lagi ke kasur.

Sbeelum balik ke kasur, saya udah fully delated & effaced. Jadi pas saya ngedorong badan untuk berdiri, saya merasa kepala Ellie yang udah engaged mulai semakin turun ke jalan lahir, resulting rasa sakit yang bikin keluar darah dari bawah. Dengan sekuat tenaga pun Aidil menggendong saya ke kasur. By then, saya udah nggak bisa ngomong apa2 lagi selain teriak” ke suster minta push saat itu juga.

Dokternya? Ternyata udah siap 🙂

Langsung deh kaki saya naik ke stir-ups. “It’s time… it’s time…” kata saya di dalem hati. Aidil langsung menggenggam tangan saya.

Pas dokternya dateng, dia bilang “Ok, let’s push for the first time and see what happens…
Setelah nunggu kontraksinya datang, saya pushing. Ditahan sampe 10 hitungan, dan Ellie pun semakin turun. Saya kesakitan.
Good.” kata dokternya. “You’re doing very awesome. Let’s bring this baby to the world.” Dia minta saya berubah ke posisi semi squatting biar jalan lahirnya lebih terbuka so prosesnya bisa lebih cepat.

Sambil nahan perasaan gugup dan sakit, saya lihat Aidil and I realise how uncomfortable he was. “It will be good…” saya bilang ke Aidil, sambil nahan ketawa kenapa kok dia yang grogi. Aidil bilang, kalau saya nggak sanggup ngejalaninnya, c-section mungkin pilihan yang tepat, asal saya nggak kesakitan kayak begitu lagi. But I can deliver this baby normaly, babe… 🙂

Then, he kissed my lips… I love him so much.

Kontraksi berikutnya, saya push lagi. Much harder! Hingga hitungan ke-10 pun saya nggak berhenti push, sampe mengernyit kesakitan, nangis… dan saya kira baru berhenti dihitungan ke 14 😛

Dokternya narik tangan saya, naro tangan saya di bawah, dan bilang “It’s your baby“, saya bisa pegang kepalanya saat dia masih di dalem :’) Mungkin 1-2 push lagi semuanya udah selesai… Saya jadi makin semangat 1945!

Kontraksi ketiga…
Saya push lagi sekuat tenaga. Suami saya langsung ngumpetin kepalanya di belakang badan saya hahaha… “No, I can’t see you like this, Baby, I’m sorry.” Saya terus push, sampai akhirnya kepala Ellie keluar, dan dokternya bilang, “Catch you baby! Here, pull her out!

Baik banget dokternya meng-assist saya untuk melahirkan sendiri.  Besok2 saya jadi melahirkan sendiri aja di rumah >:)

Selanjutnya saya tarik nafas dalam-dalam, dan push lagi… Pas Ellie mendorong dirinya sendiri keluar, saya ikut bantu menarik bahunya, dan ia meluncur ke dunia ini di push keempat.

Welcome Ellie… :’)

Lho, tapi bapaknya mana ya? Masih ngumpet di belakang badan saya 😀 “She’s here? She’s here?” Dokter dan suster2nya pada ketawa. Setelah dia menyingkir, saya bisa merebahkan badan saya, gendong Ellie sambil suami saya gunting tali pusarnya.

Thank you my husband… 🙂

The secret of having a peaceful pushing stage is let your body leads you. Posisi squatting memang bukan posisi yang paling sering digunakan, tapi posisi itu sangat membantu saya. Saya juga jadi punya pemahaman bahwa pushing bukanlah satu2nya yang mendorong bayi keluar dan melalui jalan lahir, tapi baby pushes themselves, kita pushing hanya membantu. So, daripada panik2 nggak jelas pas giving birth, relax and following your body pasti akan membuat prosesnya lebih tenang, smooth, and quick. Setidaknya itu yang saya pelajari dari kelahiran Ellie (selain lain waktu saya harus men-support suami saya ketika saya melahirkan, meskipun kedengarannya terbaik banget).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s